;

Isnin, April 05, 2010

Membina Taqwa dan Keikhlasan


Sekadar sedikit CORETAN setelah lama daku tidak menulis:

Wahai sahabatku sekelian, kita harus sedar bahawa hidup ini tak semudah yang disangka...Allah S.W.T tidak hanya menjadikan kita untuk mendiami dunia semata-mata tetapi Allah S.W.T telah menyediakan ujian-ujian sebagai tempat untuk menguji dan menapis hamba-Nya. Hasil daripada tapisan itulah yang akan dibawa untuk mediami syurga Allah S.W.T yang kekal abadi.

Konsep dunia ini mudah sahaja...Meletakkan dunia di tangan tidak di dalam hati..Itulah juga konsep zuhud..Kita tidaklah meninggalkan dunia sepenuhnya dan kita tidak juga mengambil dunia sepenuhnya. Hanya cukup untuk menampung kehidupan kita dan selebihnya adalah bekalan yang kita cari untuk ke akhirat.

Taqwa itu menurut Ulama' adalah :

"Mengikuti perkara yang makruf dan meninggalkan perkara yang mungkar sama ada secara luaran dan dalaman".

Jika, kita tidak mampu melakukan segala perintah Tuhan dan meninggalkan segala larangannya, bagaimana kita akan berjaya menjadi orang yang bertaqwa?


Bukankah kita dituntut untuk tidak mati melainkan kita di dalan keadaan beriman ataupun juga kita bertaqwa kepada Allah ? maka, tidak ada lain jalan ketaqwaan itu melainkan dengan menghayati seluruh konsep pengabdian kepada Allah S.W.T.

Ingatlah, taqwa itu menurut saidina Ali K.W.J ada 4 perkara:

Takut kepada Allah S.W.T,
Beramal dengan al-Tanzil (al-Quran), Redha dengan rezeki yang sedikit, dan Bersedia untuk hari perpindahan.

Begitu juga, Taqwa itu menurut Sahabat Rasulullah adalah seumpama melalui jalan yang penuh onak dan duri, nescaya kita akan berhati-hati untuk melaluinya.

Selepas wujudnya Taqwa, pastinya akan terhasilnya keikhlasan...keikhlasan itu penting untuk menjauhkan manusia daripada amalan yang sia-sia.Apakah itu Ikhlas..Ikhlas menurut para Ulama' adalah mengosongkan segala lintasan hati daripada semua dosa-dosa.

Begitu juga Fudhail bin 'Iyad mengatakan:

"Meninggalkan amalan kerana manusia itu Syirik, dn melakukan amalan kerana manusia itu Riyak, dan Ikllas itu adalah apa yang diselamatkan oleh Allah S.W.T daripada kedua-duanya".

Wahai sahabatku, marilah kita sama-sama meperkuatkan azam kita untuk memperbanyakkan amal soleh.

Ingatlah resam umat Islam itu tidak mungkin jatuh ke dalam lubang sebanyak 2 kali...Jika, kita pernah melakukan sebarang dosa, ayuhlah sama-sama bertaubat, mengikhlaskan hati, dan meninggalkan segala dosa-dosa yang telah lalu..Biarlah dosa-dosa berlalu dan mengalir bersama aliran air keinsafan insan bernama hamba.

Buatlah sesuatu kerana Allah S.W.T semata-mata, dan jadikan rasulullah S.A.W sebagai Qudwah ikutan terbaik sebagaimana sabda baginda : "Allah S.W.T telah mengajarkan daku adab, dan memperelokkan adabku".

"Doakan diri ini agar najah imtihan yang akan berlangsung tidak lama lagi kerana doa yang tidak diketahui oleh orang yang didoakan adalah lebih dekat dengan Maqbul doa tersebut".

Salam Ukhuwwah, salam Juang!

Sekian...Wassalam.

Yang Benar,
Syeikh Muhd Mujahid nin Sikh Nawawi,
Maahad Qiraat Shoubra, Cairo, mesir.
6,26 pg, 6 hb April 2010.

Selamatkan Kutub Sittah

Selamatkan Kutub Sittah

Pimpinan PMRAM

Pimpinan PMRAM

Ayuh Meriahkannya

Ayuh Meriahkannya

Ingin Menjadi Usahawan Berjaya..Klik sini!

Renungan

A song for gaza

Untukmu Palestin!

Pertahankan Hak Kita

Pertahankan Hak Kita

Pertahankan Hak Kita

Pertahankan Hak Kita