;

Rabu, Julai 20, 2011

Jauhi Daripada Menjadi Golongan Ruwaibidah.

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera buat semua rakan-rakan seperjuangan. Moga sentiasa dalam rahmat Allah S.W.T.

Alhamdulillah, keputusan pepriksaan Syahadah Qiraat bagi ijazah Takhassus Qiraat telahpun keluar.Namun, nasib kurang menyebelahi penulis kerana ditakdirkan tidak lulus untuk Dur Awwal.

Walaubagaimanapun ,selaut syukur dipanjatkan ke hadrat Allah kerana keputusan itu memberi peluang untuk melipatgandakan usaha dalam menuntut ilmu kerana Allah S.W.T dan sesuai dengan ingatan Syeikh Abul Huda Al-Ya'qubii untuk bangkit daripada lena dan tidur yang banyak yang tidak menjadi resepi kehidupan para ulama terdahulu.

Pada kali ini, penulis mungkin mengambil ruang sedikit dalam blog ini untuk berbicara soal amanah kita sebagai golongan yang menuntut ilmu kerana Allah S.W.T.

Kita maklum, generasi penuntut ilmu hari ini atau juga disebut sebagai generasi mahasiswa adalah generasi yang akan mewarnai politik pendatbiran dalam negara pada masa akan datang dan tentunya amanah tersebut akan menjadikan golongan ini dipertanggungjawabkan untuk mengurus seluruh khazanah negara dengan baik dan terurus.

Namun, perlu diingat, segala amanah yang dipertanggungjawabkan kelak telah diperingati oleh Nabi S.A.W 1400 tahun dahulu dengan satu ingatan yang keras supaya tidak termasuk dalam golongan yang disebut sebagai golongan Ruwaibidah.

Peringatan Nabi ini sesuai menjadi muhasabah kepada sesetangah golongan yang punya kekuasaan, jawatan dan sebagai serta mereka dimanahkan untuk menguruskan harta-harta dan khazanah-khazanah secara baik.

Baik mereka itu berfungsi sebagai jabatan di sesebuah negara yang menguruskan amanah untuk anak-anak pelajar yang belajar agar dapat belajar dengan baik dan tenteram, mahupun di peringkat lebih besar, sesbuah kerajaan yang menguruskan amanah untuk rakyatnya... semuanya dinilai oleh Allah S.W.T atas dasar amanah dan tanggungjawab dengan apa yang mereka uruskan dan tidak jahil tentang hak-hak indidvidu dan masyarakat di bawah mereka.

Jika tidak, berhati-hatilah dengan salah satu ingatan Nabi S.W.T yang menyebut bahawa terdapat dua golongan yang tidak akan dapat masuk ke syurga. Malahan golongan tersebut juga tidak akan dapat mencium bau syurga.

Disebut oleh para Ulama, bahawa dalam jarak 500 tahun perjalanan pun masih boleh mendapat haruman bau syurga. Namun golongan ini bukan sahaja tidak mampu untuk masuk ke syurga, namun hendak mencium bau syurga pun tidak boleh.

Salah satu daripada golongan yang disebutkan oleh Nabi S.W.T adalah mereka (yakni golongan yang mempunyai kekuasaaan) yang mempunyai cemeti daripada ekor kuda, dan mereka memukul dengan sesuka hati.

Ia membawa maksud bahawa sesoarang yang mempunyai kuasa atau duduk di bahagian atasan tidak boleh sama sekali menggunakan kekuasaan yang ada dengan sesuka hati kerana ia amat dibenci oleh Allah S.W.T sehinggakan nabi S.A.W mengatakan bahawa golongan ini tidak akan dapat mencium bahkan masuk ke dalam syurga Allah S.W.T.

Berkaitan dengan golongan Ruwaibidah, Nabi S.A.W bersabda:

Akan datang kepadamu tahun-tahun ketandusan. Pada tahun-tahun tersebut, kamu akan melihat bahawa orang yang bercakap benar disebut sebagai pendusta, dan orang yang berdusta disebut sebagai golonagn yang bercakap benar. Orang yang berlaku khianat akan disuruh untuk memgang amanah dan orang yang beramanah akan dituduh sebagai pengkhianat. Maka, golongan Ruwaibidah akan diberikan peluang untuk bercakap. Lalu parasahabat bertanya kepada Rasulullah S.A.W: Apakah itu Ruwaibidah Ya Rasulullah ? lalu Nabi S.A.W. menjawab : Mereka yang kecil hatinya, hina hatinya dan tidak mengerti urusan masyarakat.

Sebahagian ulama berpandangan bahawa tahun-tahun ketandusan itu adalah ketandusan akhlak, material dan pemikiran. Zaman tersebut menyaksikan kecelaruan yang belaku sehinggakan mengilurkan masyarakat sendiri. Orang yang benar dituduh dusta. Mereka jahil dan tidak tahu bagaimana untuk menyelesaikan urusan masyarakat. Orang yang Khianat diberikan peluangu ntuk menguruskan amanah. Golongan yang sebeginilah dilabelkan oleh Rasulullah S.A.W sebagai golongan Ruwaibidah.

Sentiasalah berdoa kepada Allah S.W.T agar kita terlepas daripada termasuk dalam golongan Ruwaibidah. Wallahua'lam.

Tiada ulasan:

Selamatkan Kutub Sittah

Selamatkan Kutub Sittah

Pimpinan PMRAM

Pimpinan PMRAM

Ayuh Meriahkannya

Ayuh Meriahkannya

Ingin Menjadi Usahawan Berjaya..Klik sini!

Renungan

A song for gaza

Untukmu Palestin!

Pertahankan Hak Kita

Pertahankan Hak Kita

Pertahankan Hak Kita

Pertahankan Hak Kita