;

Sabtu, Mac 28, 2009

Kepimpinan Ke Arah Masyarakat Baru.


Alhamdulillah, syukur kehadrat Allah S.W.T yang masih memberikan peluang kepada hamba-Nya untuk hidup di atas muka bumi ini serta menikmati setiap nikmat yang dikuniakan oleh Allah S.W.T kepada kita semua selaku hamba. Adakah nikmat ini berbayar dengan wang sebagaimana kita membayar tol, cukai dan sebagainya? Dan adakah nikmat ini terhalang kepada kita dengan sebab kita tidak menjelaskan bilnya..Tentu tidak sama sekali bukan? Bahkan semua nikmat ini percuma untuk dinikmati oleh kita selama hidup di dunia ini. Cumanya persoalan yang perlu kita timbulkan di sini adalah mungkinkah kita akan berterusan menikmatinya di akhirat kelak.? Jawapannya ada pada kita sendiri. Sekiranya kita menghayati konsep hamba itu dengan sebaiknya, yang mana hidup di atas muka bumi ini adalah untuk beribadah dan beramal soleh kepada Allah S.W.T, nescaya kita tidak akan sedikitpun rugi di hari yang tidak ada naungan melainkan naungan Allah S.W.T di akhirat kelak, iaitu hari Kiamat…Semuanya pasti dibangkitkan, disoal dan disediakan tempat sama ada syurga atau neraka..Maka dimanakah kita ketika itu, syurgakah…atau nerakakah?

Penulis memohon maaf kerana agak lama tidak 'update' blog ini..sedikit kesibukan ditambah dengan ketiadaan internet di rumah menyukarkan penulis untuk ‘update’ kan bahan-bahan yang telah siap ditulis..Penulis juga akan mengahadapi peperiksaan pada 20 haribulan april yang akan datang…Semoga teman-teman dapat doakan diri ini agar dipermudahkan urusan serta diberikan kejayaan di dunia dan akhirat insyaallah..Amin. Kehidupan hari ini sememangnya begitu mencabar lebih-lebih lagi kepada golongan yang bergelar penuntut ilmu..

Sebenarnya, jika diteliti dengan jelas, generasi mahasiswa hari ini menjadi kayu ukur yang begitu kuat kepada kepimpinan Negara pada masa akan datang. Memang betul tenaga muda itu cukup diperlukan, tetapi nilaian ilmu itu menjamin kualiti kepimpinan pada masa depan. Dalam keadaan Negara kita sendiri yang mana keadaan politiknya tidak stabil, diambah lagi dengan beerapa masalah yang berlaku yang boleh menggugat kestabilan pembangunan negara itu sendiri, maka generasi mahasiswalah yang perlu membuat satu rumusan tepat dan kukuh dengan nilai kelimuan yang ada, agar mampu mencorak idealisma perjuangan yang betul-betul utuh untuk merealisasikan corak kepimpinan Negara yang kukuh dan berkualiti. Kita mungkin biasa mendengar ungkapan “Rakyat atau manusia itu di atas agama pemerintahnya”. Maka, secara jelas ia menunjukkan kepada kita tentang pri pentingnya seseorang pemimpin yang bukan sahaja berkualiti daripada sudut luarannya, tetapi juga dalamannya..Maka, rasulullah S.A.W lah sebagai contoh yang terbaik yang mana baginda bukan sahaja lahir sebagai pendidik yang terbaik, malahan murabbi yang terbaik, pekerja yang terbaik, ketua Negara yang terbaik, peniaga yang terbaik, ketua keluarga yang terbaik dan sebagainya. Dalam erti kata yang lain, Rasulullah S.A.W sebagai contoh pemimpin yang terbaik dalam menyeimbangkan di antara tuntutan dunia dan akhirat. Maka, tidak perlu tidak, mana-mana pemimpin pada hari ini perlu baik daripada sudut akhlak dan muamalahnya agar mampu menjadi contoh kepada setiap rakyat yang bernaung di bawah sesebuah kepimpinan tersebut. Di seluruh dunia pada hari ini, generasi muda sememangnya tidak ketandusan kepimpinan dan tenaga kerja yang mahir sera para pemikir. Lihatlah persatuan dan gerakan pelajar di mana-mana Negara. Mereka tumbuh dan hidup untuk meneyelaskan kehidupan serta mengatur program-program yang mampu menggerakkan para Mahasiswa untuk mencari pengalaman serta berpraktikal di atas medan cubaan pada posisi masing-masing sepeti pemimpin contohnya, atau penasihat, tenaga kerja , pemikir dan sebagainya. Segala keperluan ini diperlukan untuk menggerakkan kepimpinan di atas medan yang sebenar di Malaysia kelak..

Baru-baru ini pun, PMRAM atau Persekutuan melayu Rebuplik Arab Mesir yang mewakili pesatuan di Mesir telahpun bermuktamar kali yang-76 dengan tema Julang Thaqafah, Bakti dicurah. Bermakna telah 76 kali PMRAM menjadi medan untuk menggilap bakat-bakat kepimpinan sehinggakan ada juga di antara pemimpin Negara Malaysia pada hari ini adalah hasil gilapan daripada PMRAM sendiri..Dan Bagaimana tema pada kali ini juga memberi gambaran jelas bahawa dalam membina skill memimpin yang baik serta mampu menegakkan keadilan dalam mencurahkan bakti kepada masyarakat, thaqafah ataupun nilai keilmuan itu tetap dijulang tinggi..Lihatlah Negara yang maju sepeti Jepun, rakyatnya sangat mementingkan disiplin ilmu dan ketetapan waktu. Hasilnya, mereka lahir sebagai sebuah Negara yang begitu terkehadapan bahkan mampu berdiri kukuh dengan identiti dan idealisma sendiri yang tidak dicemari oleh pengaruh luar..

Negara kita patut sentiasa bermuhasabah, kerana dengan bahasa Malaysia yang pernah suatu ketika dahulu pernah menjadi bahasa “Lingua Franca’ serta kemerdekaan yang telah mencapai usia 51 tahun pun masih belum mampu untuk menjadikan kita sebagai sebuah negara yang berdiri dengan identiti kita sendiri seperti mana Jepun..Di manakah silapnya!” Sekali lagi, kita harus mengambil sirah perjalanan hidup Nabi Muhammad S.A.W sebagai contoh teladan terbaik untuk membina kekuatan dalam diri kita sendiri..Lihatlah Negara Islam Madinah yang berdiri megah sekarang adalah merupakan Negara Islam pertama yang tertegak di atas muka bumi dan Rasulullah S.A.W sendiri menjadi ketua negaranya. Dalam keadaan politik yang cukup tidak stabil di Makkah pada ketika itu, Nabi Muhammad S.A.W mengambil jalan atau pendekatan yang cukup baik sekali iaitu dengan berhijrah untuk membina kekuatan tersendiri dengan menegakkan sebuah Negara yang stabil politiknya..Maka, di sinilah pentingnya hijrah sebagai satu wasilah untuk berjaya..Berhijrah daripada konteks yang tidak baik kepada yang lebih baik..Selain itu, ia juga jelas menunjukkan hubungan yang kuat di antara al-Diin wa Daulah ataupun Agama dan pemerintahan itu sendiri!

Apabila kita merujuk di dalam kitab Fiqh al-Sirah 2 , karya Dr. Syed Ramadhan al-Buti, di sana ada dijelaskan mengenai 3 asas masyarakat baru hasil daripada hijrah ke Madinah iaitulah : 1. Pembinaaan Masjid. 2. Persaudaraan seluruh kaum muslimin terutamanya kaum Muhajirin dan Ansar. 3. Perjanjian (perlembagaan) Kenapa Rasulullah S.A.W menekankan tiga unsur ini sebagai asas pembentukan Negara dan masyarakat baru? Pastinya ia mempunyai hikmah atau nilai yang perlu kita sama-sama teliti dan kaji.

Asas pertama adalah pembinaan masjid. Di sini ada beberapa perkara penting yang perlu kita ketahui iaitu atas dasar apakah pembinaan masjid menjadi agenda utama dalam pembnetukan masyarakat baru. Maka, perkara tersebut adalah: Masjid adalah asas utama dan pertama pembentukan masyarakat Islam kerana masyarakat Islam mengambil asas suntikan untuk memahami peradaban, aqidah, dan syariat Islam melalui Masjid..Masjid juga menjadikan manusia sama sahaja di sisi Allah S.W.T. lihatlah bila mereka bersua muka ketika solat jumaat dan sebagainya, maka Pangkat, kekayaan dan sebagainya tidak ada gunanya bahakan semuanya sujud dan tunduk kepada Allah S.W.T..Di samping itu juga, masjid adalah lambang permuafakatan, persafahaman dan kesatuan di antara umat Islam. Bukinya, walaupun mereka tidak sefahaman, namun apabila bersolat di masjid mereka akan berada di dalam satu saf yang sama serta rukuk dan sujud bersama –sama.Inilah antara kesatuan dan persefahaman yang tidak akan terdapat di mana-mana tempat yang menyerupai masjid. Seterusnya, peradaban Islam yang dapat dijana melalui masjid adalah meleburkan pelbagai ragam manusia dengan keegoan masing-masing ke dalam satu acuan pepaduan yang cukup baik. Mereka boleh duduk bersama-sama untuk mendengar ceramah, seta berlajar ilmu Syariat Islamiyyah Islam tanpa membezakan pangkat dan darjat masing-masing. Maka atas dasar perpaduan inilah rasulullah S.A.W mengutamakan pembinaan Masjid telebih dahulu.

Asas yang kedua pula adalah persaudaraan seluruh kaum Muslimin. Maka, asas yang penting dalam persaudaraan ini adalah:

1. Sebagaimana yang kita ketahui, sesebuah Negara tidak akan mampu ditegakkan tanpa persefahaman, kesatuan dan perasaan kasih-sayang serta mahabbah yang lahir daripada anggota rakyatnya. Bayangkanlah, bagaimana Negara akan aman sekiranya rakyatnya hidup tanpa mempedulikan orang lain dan mempertahankan ideology mereka yang terpesong daripada kehendak ajaran Islam yang menjadi dasar perlembagaan di dalam Negara Madinah yang bakal ditegakkan. Oleh itu, rasulullah S.A.W mengambil pendekatan untuk mempersaudarakan seluruh kaum muslimin agar mereka tetap berada di bawah satu persaudaraan dan persefahaman yang suci serta ideologi ataupun prinsip yang betul. Itulah ikatan Aqidah Islamiyyah yang bermaksud meletakkan manusia sama taraf dan darjat sebagai hamba Allah S.W.T dan yang membezakan hanyalah keimanan dan Taqwa sahaja. Maka, dengan cara itulah agenda pentadbiran Negara dapat berjalan dengan baik.

2. Selain itu, tujuan persaudaraan secara jelas adalah untuk memastikan bahawa masyarakat yang lahir adalah masyarakat yang adil lagi bersih. Ini kerana keadilan berdasarkan neraca kesaksamaan adalah sangat penting dalam memastikan semangat pepaduan dan kerjasama terus subur dan mekar di hati rakyat. Hanya dengan persaudaraan sahajalah mereka akan merasa kebersamaan tersebut. Jaminan terhadap kebersamaan tersebut adalah dengan jalan kasih-sayang dan mahabbah seterusnya dengan jaminan kekuasaan pemerintah dan undang-undang. Betapa kuatpun azam dan tekad pemerintah untuk melaksanakan prinsip di antara rakyat jelata tetap tidak akan tercapai tanpa persefahaman yang didasari oleh ukhwah dan persaudaraan yang semulajadi wujud di antara rakyat.

3. Seterusnya, antara tujuan persaudaraan ini juga adalah sebagai syiar dan lambang perpaduan. Secara jelas, rasulullah S.A.W mempersaudarakan di antara kaum Muhajirin dan Ansar bukanlah hanya untuk diucapkan di lidah sahaja. Bahkan ianya perlu dihayati dan seterusnya diamalkan di dalam kehidupan seharian. Lihatlah contoh persaudaraan yang diikatkan oleh rasulullah S.A.W di antara Sa’ad bi Ruba’I dan ‘Abdul Rahman bin’Auf. Maka Sa’ad bi Ruba’i telah menawarkan kepada Abdul Rahman untuk memiliki rumah, harta dan ahlinya dengan saksama tetapi telah ditolak dengan baik oleh Abdul Rahman serta mengajaknya pergi ke pasar Madinah untuk bekerja di sana. Perkara ini bukan sahaja dilakukan oleh Sa’ad tetapi juga oleh semua sahabat rasulullah S.A.W yang cukup menghayati makna persaudaraan itu. Maka selepas rasulullah S.A.W melakukan majlis “Mempersaudarakan sesama mereka” maka Allah S.W.T menjadikan penerimaan harta pusaka berdasarkan ikatan persudaraan tanpa ikatan kekeluargaan dan keturunan. Ini menunjukkan bahawa pentingnya hubungan persaudaraan tersebut. Jelasnya, ia bukanlah ucapan yang dilaungkan di bibir sahaja malahan juga perlu dipraktikkan dalam masyarakat yang menjadi sruktur utama keadilan sosial. Adapun begitu, sistem ini dimansuhkan kerana sistem milik pusaka telahpun ditetapkan malahan ianya juga berasaskan kepada hubungan persaudaraan dan ukhwah Islamiyyah, kerana pusaka orang Islam tidak diwariskan kepada saudara atau keluarga yang berlainan agama. Barlainan di masa hijrah tesebut, hubungan persaudaraan pada masa iu adalah lebih kuat dan berkesan daripada hubungan kekeluargaan di antara Muhajirin dan Ansar kerana mereka bertolong Bantu serta kaum Muhajirin meninggalkan keluarga mereka di Makkah. Maka, setelah kedudukan kaum Muhajirin dan Ansar telah betul-betul kuat di Madinah, barulah hubungan persaudaraan ini diputuskan dan mereka kembali kepada hubungan kekeluargaan masing-masing..Sebelum itu juga rasulullah telah melakukan hubungan persaudaraan sesama kaum Muhajirin sendiri. Dalam perkara ini, “Abdulbar telah mengatakan: “Upacara persaudaraan ini telah dilakukan 2 kali, Pertama secara khusus di kalangan Muhajirin di Makkah dan kedua di anara Muhajirin dan Ansar”. Manakala asas yang ketiga pula adalah piagam Madinah atau perlembagaan Madinah. Asas penting melalui perlembagaan ini adalah : Perlembagaan boleh merujuk kepada rangka-rangka yang disusun untuk menggariskan seluruh perundangan Negara yang melibatkan polisi dalam dan luar Negara. Polisi dalam adalah apa-apa yang berhubung dengan rakyat dan polisi luar adalah apa-apa yang berhubung dengan Negara-negara yang lain. Perlembagaan yang disusun oleh baginda ini adalah apa yang diterima daripada Allah S.W.T dan seterusya dijadikan sebagai garis panduan perundangan Negara yang termeterai di antara umat Islam dan Yahudi yang berada di Madinah. Secara jelas, ia mengambarkan bahawa masyarakat Islam sejak awal lagi telah wujud dan kewujudan mereka berasaskan perlembagaan yang lengkap. Maka, secara tidak langsung perlembagaan tersebut adalah sebagai satu jalan ke arah perlaksaan Syariat Islamiyyah yang menyeluruh. Maka, seluruh perjalanan perundangan Negara yang melibatkan pengurusan masyarakat dan rakyat dapat dijalankan dengan baik berdasarkan perlembagaan yang dipersetujui dan tidak boleh diingkari. Selain itu, secara tidak lagsung, kewujudan perlembagaan ini sama sekali menolak pandangan golongan yang mengatakan Islam ini adalah tidak lebih daripada Agama Ibadat sahaja kerana perlembagaan yang ada ini menunjukkan hubungan yang jelas di antara organisasi dan politik pentadbiran dalam Islam itu sendiri. Namun begitu, ikatan perjanjian yang dimeterai bersama Yahudi ini menguji sejauh mana keadilan yang dikendalikan oleh Rasulullah S.A.W bersama mereka. Apa boleh buat, sikap putar belit yang ada pada mereka ini menyebabkan hanya sekejap sahaja mereka mengikuti perjanjian tersebut lalu ingkar selepas itu. Iihatlah sikap orang Yahudi terhadap Syariat dan pembangunan Islam itu tidak akan berubah sehingga hari kiamat. Akhirnya, rasulullah S.A.W terpaksa membatalkan ikatan perjanjian itu dengan mereka. Akhrinya, Melalui perlembagaan inilah, serta berpegang teguh dengan hukum-hakamnya, maka tertegaklah Negara Islam itu atas satu tapak yang kukuh lagi ampuh, dan daripada situlah berkembangnya Negara Islam ini ke seluruh dunia, Timur dan Barat serta menyumbangkan kemakmuran dan ketamadunan kepada umat alam sehingga ke hari ini. Di sinilah kayu ukur kepada kita sebagai generasi yang bakal memimpin pada masa akan datang. Sekiranya kita, generasi yang sedang menuntut ilmu dan berada pada satu medan untuk mencari keadilan pada masa ini tidak menghayati secara jelas sirah perjanan hidup rasulullah S.A.W yang telah berlalu 1400 tahun, dahulu, kita harus sedar bahawa kita tidak akan mampu untuk merubah generasi yang ada pada masa sekarang . Adakah kita ingin terus menjadi golongan yang sibuk menghukum dan mengkritik orang lain tanpa berusaha untuk merealisasikan kritikan kita itu…Secara jelas, idealisma perjuangan kita pada hari ini adalah untuk membawa satu perubahan yang jelas dasar, manhaj dan prinsipnya agar kita menjadi golongan yang mampu memimpin dengan identiti dan acuan kita sendiri. Untuk itu, mulai daripada sekarang, buangkan sifat keegoan yang menjalar dalam diri kita, seterusnya berindaklah sebagai seorang yang bakal memimpin serta mempersiapkan diri kita dengan persiapan Ilmu, mentaliti dan jasmani, serta rohani, akhlak dan daya kepimpinan. Ingatlah ,sekiranya golongan Mahasiswa hari ini terus lemah dan tidak mahu berfikir, maka kita akan ketandusan kepimpinan yang berkualti pada masa akan datang di saat kita berkeupayaan untuk merubahnya dengan izin Allah S.W.T. Akhirnya, penulis sisipkan satu video di bawah ini sebagai iktibar dan pengajaran buat kita bersama.


video

1 ulasan:

dVenuS berkata...

salamun 'alaik

mungkin anda dpt memberi sy sedikit point ttg perkara yg bermail dlm fikiran sy - hukum pilhan raya dr segi Islam.

http://inas-dvenus.blog.friendster.com/

Selamatkan Kutub Sittah

Selamatkan Kutub Sittah

Pimpinan PMRAM

Pimpinan PMRAM

Ayuh Meriahkannya

Ayuh Meriahkannya

Ingin Menjadi Usahawan Berjaya..Klik sini!

Renungan

A song for gaza

Untukmu Palestin!

Pertahankan Hak Kita

Pertahankan Hak Kita

Pertahankan Hak Kita

Pertahankan Hak Kita